Oi, Thanks to visit our blog. Kami sangat bangga mempersembahkan ini kepada anda. So, Enjoy it!!!! Kami senang apabila anda senang membaca posting kami sebagaimana kami senang membuatnya. Demi keamananan dan kenyamanan anda membaca blog ini, kami harap tidak ada kata-kata kasar. Jangan lupa isi votingannya. Terima kasih.

Minggu, 29 November 2009

Plus Minus Ujian Nasional Dari Kacamata Siswa

Sehubungan dengan adanya tugas TIK dari ibu Tina Amalia, dengan ini saya akan melanjutkan kembali proyek mbudiutomo.blogspot.com yang sudah tertunda selama berbulan-bulan. Harap maklum.

UN bukanlah United Nation. Bukan juga Undangan Nonton. Bukan juga tidak (unnamed, unknown, dan un-un lainnya). Tapi ini adalah UJIAN NASIONAL (jengjeng!!). Dari segi pengertian Ujian Nasional adalah ujian yang diadakan setaun sekali oleh bapak-bapak di Departemen Pendidikan. Targetnya tidak lain dan tidak bukan anak-anak SD, SMP, SMA di tahun terakhir. Nah, karena judulnya PLUS MINUS UJIAN NASIONAL DARI KACAMATA SISWA saya akan menulis sesuai dengan yang disuruh! Yo, let’s get ready for this!! Woohoo!

Dari kacamata saya, menurut pengertian saya ujian nasional adalah ujian yang menggunakan soal PG dengan tingkat kesulitan bisa membuat orang menangis. Ujian Nasional dilakukan tidak hanya di Indonesia. Di Singapura, juga ada yang namanya Ujian Nasional. Saya melihat dari cara pandang saya sebagai siswa SMP bahwa Ujian Nasional adalah usaha dari pemerintah pusat (pempus) untuk penyetaraan pendidikan di seluruh Indonesia. Gak bakunya gini, kan tuh Indonesia gede, trus pulaunya banyak, nah karena Indonesia masih negara berkembang pastinya masih ada kurangnya di bidang pendidikan. Nah, untuk nyamain apa yang udah dipelajarin selama 3 atawa 6 tahun, pempus bikin yang namanya UN atawa UAN. Gitu deh. Tempo hari yang lalu saya pernah berbasa-basi dengan kakak saya tentang UN (salah satu pembicaraan serius dan jarang terjadi antara saya dan kakak saya):
Saya: Bad, menurut lu UN gimana?
Kakak Saya: Ah, kalo gua bilang UN itu aturan gak usah dijadiin standar kelulusan. Di Singapur aja ada UN tapi gak dijadiin standar kelulusan tuh.
S: Jadi aturan UN gimana dongkz???
KS: Aturan tuh ada aja. Tapi jangan dijadiin standar kelulusan. Gitcuh, cuy..
S: Ooo…
Berakhirlah pembicaraan antar kedua manusia tadi.

Menjelan UN selalu identik dengan kata-kata ini: “Adouch, bentar lagi UN susah!!” Itu buat perempuan yang panikan, kalo ini “A*** bentar lagi UN gua belum belajar A***!!!” ketahuan gak pernah belajar, nah kalo ini “ Ah UN doang gampang. Apa sih yang gak susah buat makhluk kayak gua??” Mudah ditebak. Ini orang pinternya kayak Einstein jr. tapi hatinya kayak gedung WTC.

Ketika UN berlangsung: “Psst.. no. 1 apaan?” Ah no. 1 saja ndak bisa gimana nomor-nomor lain yang ada di bawah, terus ada juga yang kayak gini “Wuih gampang banget soalnya kayak muterin telapak tangan!! Nah selese deh!!” Tidak dapat dibayangkan gimana pinternya orang ini ckckck…

Yang serem pas UN udah selese: “Eh, eh lu nomor 26 apa?? A kan A kan!!” Terus ada juga yang kayak begini “Ya Allah semoga aku bener semua, Amiin..”


Dari kacamata saya, saya setuju dengan adanya UN. Dengan adanya UN apa yang dipelajari selama 3 atau 6 tahun bisa dibuktikan. Selain itu siswa-siswa yang ada di luar kota-kota besar (Jakarta, Medan, Surabaya, Bandung, dan lain-lain) bisa mendapat kesetaraan yang sama. Namun, perlu diperhatikan oleh pemerintah pusat bahwa pendidikan di luar kota besar tidaklah sama. Saya pernah melihat di koran, satu guru dapat mengajar beberapa kelas dalam satu waktu. Bisa dibayangkan bagaimana para murid mendapat pengajaran yang tidak maksimal. Berbeda dengan di kota besar, yang sekolah-sekolahnya sudah ditunjang fasilitas yang mendukung pembelajaran (Komputer, internet, dan lain-lain). Dan, saya juga mengharapkan agar UN tidak dijadikan standar kelulusan. Jadi misalnya nilai UN si A 5, 4.5, 9, 3 lalu dinyatakan tidak lulus. Lalu belajar selama 3 atau 6 tahun menjadi sia-sia. Sistem pendidikan di Indonesia masih harus dibenahi oleh pemerintah.

OKee, selesai sudah tulisan saya ini. Kalo ada yang ngaco dan bikin marah harap-harap maaf. Sejahtera selalu. Bai-bai!!

MASTER MISTER M. BUDI UTOMO

I LOVE YOU FULL READER HAHAHA…

Minggu, 01 Maret 2009

Labs Project on Fire

Hoy kawan-kawan, datanglah ke Labs Project on Fire. Guest star Efek Rumah kaca, Seringai, Netral, dan Soulvibe. Konsep panggung megah, didesain oleh perancang panggung yang okehhhhhzzzzzz. Harga tiket pre-tiket Rp 25.000, on the spot Rp 30.000. Tanggal main 14 maret 2009 di Istora Senayan. Beli tiket bisa di saya/gue/aku/gua/gw. Pake Faceboook ato MSN juga bisa kock. Pokoke Labs Project on Fire, Burn you soon!!!!!!! Blarrrrrzzzz!!!! Jangan Lupa/Don't Forget.

Jumat, 19 Desember 2008

21 Facts About Labschool

Di postingan ini gua bakal mengulas all fact about Labschool. Ok, here we go!
1. Damar A. kalo pagi- pagi selalu ngomong (Sorry) about B.A.B, contohnya gini “Aduh, Dut, gua belom boker nih,”
2. Raka (mantan gitaris VICTIM 16) mukanya mirip Armand Maulana vokalisnya band GIGI. Tapi pas gua ngomong Raka kayak Armand Maulana gua malah dikatain “Bawang, bawang” ato ngacangin gua (ato nelorin ya??)


Nb: Coba liat mukanya mirip ato enggak? Tapi kalo diliat lebih deket bakal keliatan miripnya.
3. Tren mengganti kata ‘Banget’ dengan kata- kata lain kayak ‘parah’ ato ‘aja’ di kelas 8B. Contohnya gini. “Aduh, nilai gua jelek ‘parah’, nih” ato “Aduh, nilai gua jelek aja”
4. Labschool dibangun di atas pondasi yang cuman cukup untuk mendirikan 2 lantai. Nah, makanya gak heran kan kalo kenapa yang paling ancur (malah gak bersisa) pada tragedy 30 Juli (Oh no, it was my birthday), adalah lantai 3. Soalnya lantai 3 gak pake Beton terus kagak ditembok. Ya begitulah hasilnya.
5. Januardi kalo ketawa nadanya selalu naik. Kadang-kadang bisa 3 oktaf sekaligus.
6. Panji ato Aji selalu bergaya kayak gini kalo di depan kamera. Wuih kool ampe bikin wanita tergila-gila.

7. M. Carnegie T. selalu menabung di dompet loreng ijo-ijo (yang kayak Abri- Abri gitu). Gua pernah ngitung isinya ampe 150 ribuam gitu deh.
8. Di dompet M. Carnegie T. we can find duit( tentunya), kartu Powercard Timezone ada empat biji yang gak tau ada isinya ato enggak, kartu asuransi yang udah abis masa berlakunya, foto diri 4x4, en kartu pelajar yang fotonya gak nahan.
9. Andre Benito S. pernah membawa (ato jangan jangan dipake juga)Gatsby Wax (ngomongnya Wax ato Wex sih??)

Nb: entah kenapa gua kalo ngeliat foto diatas gua jadi inget band D’ Massiv dengan lagu berjudul Diantara Kalian, ‘Kuakui ku sangat- sangat menginginkanmu… Tapi kini ku sadar ku diantara kalian….’
10. Razki kalo ketemu gua selalu ngomong ‘Eh lay’, ato ‘Aduh lay’. Maksudnya dia ngomong kayak gitu masih belum diketahui (unknown, undefined, or anything lah).

11. M. Rezki Anugerah pernah bergaya kayak James Bond yang di film ‘Quantum of Solace’ tapi kalo James Bond pake pistol, yang ini pake terompet.

12. Yoseph Hyfeel (gak tau pake f ato v) kalo ketemu gua selalu ngomong ‘Budut Badut’ ato ‘Badut budut’ ah yang jelas gua bukan badut ancol.
13. Bivan Alzacky H. kalo di 8B suka dipanggil ‘nyonyoh margaret’ sama Damar. Gak taut uh apa maksudnya.
14. Musim mainan di Labschool emang banyak. Pas gua kelas 7 lagi demamnya Game Online kayak Rising Force, GetampedR, Counter Strike, DOTA, dan anymore (gua gak ngerti tanya aja ama M. Fajar Jauhari E. yang ngerti). Trus pas gua kelas 8 semester 1 ada lagi game HP (handphone bukan Healthy Power ato Horse Power) namanya Playman Summer Games 3, game ini banyak versinya mulai dari Playman Winter Games ampe Playman World Soccer,. Ni game emang agak bikin tombol HP rusak, soalnya mencetnya kudu buru- buru biar cepet ampe tujuan. Trus pertengahan semester 1 ada lagi maenan yang agak sedikit nyeremin yaitu Pistol- pistolan. Belinya biasanya sih di tukang mainan depan. Harganya mulai dari 7 ribu rupiah sampe 40 ribuan (ih mahal banget mending buat gua aja gitu). Nah, pas akhir semester kita teringat kembali pada permainan tua yang sampe sekarang masih dimainin ayo apa coba.? Apa?? Yap, benar Yoyo. Tapi Yoyo sekarang bentuknya udah makin aneh. Sekarang bentuk kayak pelek ban. Coba aja liat!
15. Farizky Widjanarko kalo abis dikatain suka ngomong kayak begini “Ih, Tomo belagu,”. Pokoknya Ricky kalo abis dikatain belakangnya harus ada kata belagunya.
16. Mo tau gak kenapa koperasi sering tutup? Bukop (Bu Koperasi) kadang-kadang suka ngobrol sama penjaga poli. Yah jadi kalo mo beli apa-apa gitu di koperasi tinggal ke poli aja.
17. Kebiasaan anak Labschool yang jangan dicontoh. Yaitu kalo sms isinya dikit-dikit tapi nanyanya banyak. Misalnya gini, Kharisma Dwiki W. meng-sms gua, isinya gini “Bud, besok acaranya apa?” gua jawab. Kemudian 5 menit kemudian gua di-sms lagi “Bud, besok seragamnya apaan?” gua jawab. Kemudian 5 menit kemudian gua di-sms lagi “Bud, besok bawa apa aja?” kali ini gak gua jawab. Gila juga ni orang. Pulsanya berapa sih?
18. Tercatat sekitar beberapa ribu virus menghuni komputer-komputer di SMP Labschool Jakarta. Kebanyakan berasal dari game Jojo’s Fashion Show yang sukan dimainin sama M. Carnegie T. dan M. Irfan B. Padahal komputernya masih baru loh (Fresh from the oven)!
19. Dulu Bivan suka ngomong kayak gini "nyoh..nyoh.." ato "Acocohhh..." ato "Noneeeh(Noni)", tapi kebiasaan itu menghilang setelah dikatain sama Januardi terus.
20. Rizq Haditya P. kalo misalnya ngeliat sesuatu yang jayuz suka ngomong “Hahaha, mengocok perut” sambil goyang- goyangin perutnya.
21. Ini fakta tentang gua. Believe it or not, gua cuman tau ¼ anak cewek di angkatan 16. Yang ¾ gak tau lagi.


Bagi temen-temen angkatan 16 yang pengen tau kenapa gua dipanggil ‘Bawang’. I’ll tell you about it.
Berawal dari suatu masa di zaman SD, aku hidup di masa penuh ketenangan dimana tidak ada ejek- ejekan or anything. Akhirnya masa suram itu datang juga. Masa ejek- ejekan has started. Aku sendiri tidak bisa menghindari hal itu. Di SD Al. Azhar 20 ada 3 orang anak cewek yang bikin aku pingin tonjok mukanya. Merekalah yang mencetuskan nama ‘Bawang’. 3 anak itu adalah ***,***,*** (kalau gua kasih tau Cuma anak lulusan SD Al Azhar 20 doang yang tau). Aku masih inget pas aku baru balik dari kamar mandi, Trio cewek itu lagi duduk- duduk di depan kelas. Tiba- tiba salah satu diantara ketiganya ngomong “Ih, kepala Tomo kayak bawang,”. Enggak tau kenapa tiba- tiba ejekan itu mulai menyebar hinga satu angkatan. Malah adek kelas juga ada yang ikut ngatain. Argh, I can be crazy. Trus pas gua masuk ke SMP Labschool Jakarta, gua berharap moga- moga nggak ada yang ngatain gua Bawang. Tuhan berkata lain. Otie, tiba- tiba saja mengatai aku “bawang, bawang”. Tiba- tiba perkataan itu menyebar bagaikan air yang tumpah. Hampir ¾ anak angkatan 16 mengetahui akan hal itu (untung ¼ nya kagak tau kalo tau hancurlah saya). Sampe sekarang gua masih ngira-ngira ampe kapan aku bakal dikatain kayak gitu terus. Apakah sampe SMA ato ampe kuliah. Oh god, aku nggak tahan lagi. Ah, biarlah itu menjadi trademark (Lumayan bisa bikin hak cipta kan dapet royalty) aku. Maybe, suatu saat nanti when I grow up, I can be an actor like James ‘Tom’ Bond, Brendan ‘Tom’ Fraser, Leonar’Tom’ di Caprio, ‘Tom’ Pitt (Liat msn gua).

Kamis, 06 November 2008

Kamis, 16 Oktober 2008

Selasa, 24 Juni 2008

It's about Bajaj (Part 2)

It’s about Bajaj kembali lagi. Kali ini penulis bakalan memberitahu semua- semua yang ada di bajaj, mulai dari yang paling gede ampe yang amat kecil sekali (ce ile ngomongnya).

Hmm, terkadang kita nggak tau kenapa Pemda Jakarta mebeli Bajaj dari Bajaj corporation di Negeri India yang amat Jauh. Mungkin karena keunggulan (ato bisa dibilang kemampuan ato juga skill kata orang Inggris) Bajaj yang amat- amat tidak tertandingi oleh kendaraan yang lain. Emang sih kendaraan kecil macam ini dibutuhin di Jalan- jalan kecil (kayak jalan tikus, jalan marmut dan lain-lain) n di jalanan yang macet sampe bikin kepala pusing. Misalnya nih, di jalanan yang cuman cukup buat 1 mobil lewat, bisa dilewatin ama 2 biji bajaj (dengan prosentase keserempet 99,99%), wuiih gile kul abiz kan.

Nah, di antara keunggulan- keunggulannya, bajaj ni juga punya saingan namanya Kancil. Tau gak apa tuh Kancil, itu lo yang suka nyolong timun.Apa?? Sori-sori guys salah. ehm Kancil itu sebenarnya mobil tapi mini banget kayak Suzuki Karimun. sebenarnya sih pengen dibilang Bajaj gak bisa karna beroda empat tapi dibilang mobil juga kagak bisa soalnya masih pake mesin 4 tak. Kendaraan bikinan PT. DI (Dirgantara Indonesia) ini emang keren bgtz. Tapi pada tahun ... (lupa tahunnya) baru sempat beroperasi sekitar beberapa bulan sudah diberhentikan . Hiks sayang aye belon sempet naek.

Ada lagi nih saingan paling terberat Bajaj yaitu Bemo. Bemo ini merupakan seperempat mobil, seperempat bajaj ples seperempat angkot ples seperempat omprengan. Tempat mangkal ni kendaraan kebanyakan sih di Kota (Jakarta, deket Glodok). Kendaraan bikinan Daihatsu ini emang agak aneh. Saya aja nih yang belon pernah naek sekalipun udah ngerasa aneh aja. Ck..ck..ck koq ada sih orang kayak gini yang mao bikin kendaraan kayak gini sungguh TERLALU. Onderdil ni kendaraan emang terbilang cukup susah. Cari dimanapun gak bakalan ada deh sampe cari ke Tembok Cina pun pasti kagak ada.

Jadi kelewatan nih ngomongin Bajajnya. Eh, di zaman penuh polusi ini Bajaj sudah mulai kurang diminati, karena knalpot bajaj yang kecil tapi baunya n polusinya bikin nyesek dan kalo gak tahan bisa bikin asma, selain ntuh bajaj juga menyumbang beberapa persen polusi di Jakarta. Hmm kalo dipikir- pikir naek Bajaj ada enaknya , tapi ada juga gak enaknya.

Tau gak, kalo kita lebih teliti lagi di bagian pintu bagian kokpit bajaj ada kayak lambang. Nah, lambang itu ada artinya. Jadi lambang berarti wilayah beroperasinya bajaj itu. Tapi biarpun begitu ketika aye naek bajaj dari Gramedia, aye ngeliat bajaj yang aya tumpangin pake lambang Jakarta Selatan. Ck..ck..ck bisa- bisanya berbuat curang mengambil jatah supir lainnya. Memang di zaman yang amat kacau ini membuat orang menghalalkan berbagai cara.

Yah, mungkin saja di kemajuan Jakarta yang amat pesat ini, bajaj tidak lagi menjadi kendaraan yang diminati. Mungkin saja 15 tahun lagi, ia akan menghilang dari padatnya jalanan kota Jakarta. Semoga kagak terjadi deh.

Sabtu, 12 April 2008

It's About Bajaj

Bajaj, demikian kendaraan ini disebut. Kendaraan ini merupakan salah satu dari sepersekian kendaraan yang melewati Kampus UNJ. Bajaj merupakan kendaraan yang bisa dibilang (seperdelapan) vital di Jakarta. Suara troktoktok dari kendaraan macam ini merupakan ciri khasnya tersendiri dan cukup menggangu. Pemakai bajaj bisa dibilang bermacam- macam, mulai dari bocah ingusan, hingga kalangan karyawan berjas n berdasi.Banyak orang bilang naek bajaj ntu gak enak, kata orang sih kalo dudukdi kursinya gak enak, trus sopirnya badanya bau keringet n super berisik. Ah, itu kan hanya pendapat orang- orang yang baru pertama kali naek bajaj, tapi bagi aye yang cinta Jakarta, lama- lama juga kebiasa bahkan bau sopir bajaj pun menjadi parfum yang harganya 50 juta n belinya di Paris. Untuk membentuk suatu Bajaj yang memiliki performa tinggi layaknya mobil F1, kendaraan ini kudu punya yang namanya onderdil ato sper part (kata orang Inggris). Yang pertamanya namanya grendelan ato terkadang kite sebut selot. Ni sper part emang lumayan dibutuhin setiap bajaj di Indonesia. Fungsi pertama untuk penghalang pintu supaya kagak kebuka pas bajaj sedang dalam kecepatan tinggi. Nah untuk fungsi keduanya grendelan dipake sebagai ciri khasnya, jadi bajaj en grendelan itu ceritanya kayak Romeo and Juliet ato Titanic (kok malah ngebicarain pelm sih). Nah trus tuh ada lagi bagian dari bajaj yang kudu dimiliki., namanya atap. Atap dari bajaj ini tidak bersifat permanent artinya bisa dicopot setiap saat kapan pun pemiliknya mau. Organ ini fungsinya terbilang amat banyak, atap bisa dipake buat menahan badai Katrina, panas matahari di siang bolong, bahkan batu lemparan orang demo. Oke aye rasa tulisan ini udah cukup nantikan tulisan berikutnya di It’s About Bajaj Part. 2. Jaga terus kebudayaan Jakarta, n enjoy Jakarta.

Video Cool

Loading...